Pages

Menjelang Terbitnya Demotivasi 2

Kumpulan Kalimat Demotivasi 2: Panduan Hidup Bahagia untuk Medioker

 

Sudah lama saya bercita-cita menulis Demotivasi jilid dua, tetapi baru benar-benar menuliskannya pada akhir Juni 2021, tepatnya di masa-masa terkena virus Covid. Waktu itu, suasananya memang mendukung: saya tidak punya banyak opsi dalam berkegiatan dan memang kondisi terkena Covid membuat suasana hidup terasa lebih muram mood yang cocok untuk menulis sesuatu yang demotivasional. Entah kenapa, Demotivasi 2 ini rasanya lebih serius dan juga kelam. Mungkin dalam rentang waktu antara Demotivasi 1 dan Demotivasi 2 saya ada waktu memikirkan ulang tentang ide tersebut dan terinspirasi dari beberapa diskusi tentang demotivasi itu sendiri. 

Awalnya demotivasi ditulis untuk senang-senang saja. Isinya tidak terlalu diatur harus bagaimana dan yang penting berisi olok-olok terhadap motivator beserta kata-kata motivasionalnya. Namun pada Demotivasi 2 ini, saya memikirkan beberapa hal, misalnya soal paradigma motivasional yang terikat dengan prinsip-prinsip liberal - kapitalistik, asal-usul pemikiran motivasional dari buku William Wattles berjudul The Science of Getting Rich, demotivasi sebagai sebuah permainan bahasa, dan beberapa lainnya. Unsur jenaka tentu tetap dipertahankan, misalnya dengan adanya doa demotivasi lengkap dengan terjemahan Arab-nya agar terkesan relijius dan ilustrasi yang dibuat oleh Mufti "Amenk" Priyanka yang gambar-gambarnya terkenal agak "anti art."

Di tengah proses penulisan, Gema Ganeswara menawarkan diri untuk menyumbangkan foto-foto miliknya agar bisa dimuat di buku. Tentu ini menyenangkan sekali! Saya memang berharap buku ini juga diwarnai oleh ide-ide lain. Akhirnya diputuskan bahwa sepuluh foto kiriman Gema akan ditempelkan kata-kata demotivasional. O iya, terjemahan doa demotivasi ke bahasa Arab dilakukan oleh Akbar Rafsanjani, pegiat film asal Aceh yang saya kenal lewat Kelas Isolasi. Ternyata tidak salah mengajak Akbar, bahasa Arabnya sangat baik dan ia menggarap proyek ini dengan sangat serius, sampai-sampai meminta temannya yang ada di Saudi untuk melakukan proofreading

Untuk kata pengantar, jika pada Demotivasi 1 dituliskan oleh Romo A. Setyo Wibowo, maka di kesempatan kali ini saya meminta tolong Mbak Saras Dewi. Sama seperti di jilid pertama, edisi kedua ini juga diterbitkan oleh penerbit Buruan and Co. Kapan kira-kira buku ini terbit? Saat saya sedang menulis ini, naskah sedang ada dalam proses finalisasi oleh editor. Jika proses tersebut telah rampung, maka langkah selanjutnya tinggal melakukan layout dan ini memerlukan waktu sekitar seminggu. Jadi, jika semua berjalan lancar, maka diproyeksikan Demotivasi 2 naik cetak antara tanggal 17 - 20 Agustus 2021. 

Kalau ditanya mengapa saya tertarik dengan proyek demotivasi, sejujurnya saya tidak bisa menjawabnya secara memuaskan. Semua tercetus begitu saja. Namun jika ingin digali lagi, mungkin saya bisa menjawab begini: ada masa-masa saya menjadi orang yang sangat motivasional, tetapi suatu rentetan kejadian buruk sejak akhir 2017 hingga tahun 2020 membuat saya terpuruk dan merasa bahwa hidup yang motivasional sama sekali tidak ada artinya. Dipicu dari berbagai keputusasaan tersebut, saya menulis tentang demotivasi dan rupanya membuahkan perasaan yang menyenangkan.

Syarif Maulana

No comments:

Post a Comment

Instagram