Skip to main content

Lokasi Kebahagiaan

  Cari-cari film di Netflix, akhirnya jatuh pada Expedition Happiness . Dari posternya pun sudah agak-agak terbayang, bahwa film dokumenter ini kemungkinan mirip-mirip dengan Into the Wild (kisah petualangan menuju alam bebas, lepas dari rutinitas yang menjemukan). Ternyata meski punya kemiripan tema, Mogli dan Felix, pasangan yang melakukan perjalanan dalam Expedition Happiness , lebih santai dan masih mau bersosialisasi ketimbang Christopher McCandless dalam Into the Wild yang berupaya untuk jauh-jauh dari manusia. Expedition Happiness masih menunjukkan banyak sisi kemanusiaan dan juga kehewanan, sementara McCandless lebih menikmati hidup menyendiri.  Mogli dan Felix adalah pasangan asal Jerman. Mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan dari Amerika Utara menuju Amerika Selatan, dimulai dari Kanada, Alaska, melewati beberapa negara di AS, Meksiko, dan rencananya hingga Argentina. Mereka berangkat bertiga bersama seekor anjing bernama Rudi menggunakan bis sekolah yang dimodifika

Eyes Wide Shut (1999): Absurditas Seksual untuk Melawan yang Normal

Eyes Wide Shut (1999): Absurditas Seksual

Sebelum menonton film tersebut, saya beberapa kali mendengarkan komentar miring bahwa Eyes Wide Shut adalah film Stanley Kubrick yang paling biasa-biasa saja. Perbandingannya tentu saja dengan magnum opus semisal 2001: A Space Odyssey, Clockwork Orange, atau Full Metal Jacket. Namun setelah menontonnya, saya tidak sependapat. Karya terakhir Kubrick itu juga magnum opus!

Film yang diperankan oleh Tom Cruise dan Nicole Kidman itu menceritakan tentang pasangan yang segalanya serba normal dan baik-baik saja. Bill Harford dan Alice adalah suami istri beranak satu dengan kehidupan cukup mapan. Sampai suatu hari, ketika keduanya tengah mengisap ganja bersama, tiba-tiba mengalir fantasi seksual masa lampau dari Alice dengan seorang pria berseragam angkatan laut. Bill agaknya kaget dengan pengakuan ini. Ia pikir kehidupannya terlalu normal untuk dibumbui pikiran-pikiran banal seperti yang diungkap istrinya.

Cerita selanjutnya adalah perjalanan Bill ke ruang-ruang hasratnya. Meski tidak sempat melampiaskan secara seksual, namun Bill yang terdorong fantasi istrinya, kemudian berupaya menggali hasrat terdalamnya. Bahwa saya juga berhak mempunyai fantasi versi pribadi. Setelah hampir bercinta dengan WTS, Bill datang ke tempat dimana orang-orang bertelanjang dan hanya memakai topeng. Bill menyaksikan ada semacam upacara religius yang dipimpin “pendeta” sebelum orgy diantara mereka dimulai.

Film yang masuk Guinness World Record karena lama syuting yang mencapai empat ratus hari tersebut, memang secara stereotip Hollywood, kurang lazim. Temponya lambat, ending-nya menyisakan keanehan, musiknya dominan mencekam, dan tidak segan-segan menampilkan ketelanjangan plus adegan seksual secara terang-terangan (adegan orgy ditampilkan apa adanya!). Namun jika dihadapkan pada pemirsa yang sudah biasa dengan gaya Kubrick, maka tidak akan terlalu kaget. Terlebih film-filmnya memang akrab dengan scene-scene yang “mengganggu”.

Yang menarik dari Eyes Wide Shut adalah bagaimana fantasi seksual dipelihara sebagai pemberontakan atas superego normalitas yang melanda pasangan modern itu. Agaknya mesti dicurigai, ketika segala serba mapan dan terprediksi, maka keabsurdan yang tersisa barangkali tinggal soal seks. Dalam seksualitas, ada ruang-ruang yang tidak pernah tabu untuk dieksplorasi oleh imaji pribadi. Dalam individu yang tunduk seperti pembantu rumah tangga sekalipun, barangkali ia punya magma fantasi seksual yang dahsyat jika digali. Orgy dan pria berseragam agaknya merupakan dua objek seksual yang menjadi idaman hasrat terdalam Bill dan Alice.

Industri pornografi rupanya salah satu yang pandai mencium fantasi-fantasi seksual yang bertebaran di benak orang-orang. Orgy dan pria berseragam bukan barang baru. Ada juga tema percintaan guru-murid, suster-dokter, dokter-pasien, pilot-pramugari, hingga antar-tetangga. Hanya disebabkan oleh etika normalitas saja rupanya seksualitas tidak terjadi. Hasrat yang menggelora antara dua insan tertahan oleh misalnya, kode etik dokter. Namun hasrat yang demikian bukannya hilang sama sekali. Ia terpendam bagaikan gunung es. Di lapisan paling dasar, gelap, namun besar. Seketika ia bisa dipancing keluar ketika normalitas sudah terlalu memenjara.

Comments

  1. bang, saya agak bingung dengan makna 'banal' di tulisan abang. kalau menurut konteks tulisan abang, saya memaknai banal itu menjadi hal-hal di luar normal, atau abnormal, atau tidak normatif. tapi menurut kamus, arti banal itu adalah hal-hal yang boring dan ordinary.

    ReplyDelete
  2. terima kasih komentarnya. Memang ada beberapa pengertian. Dalam KBBI sendiri kedua-duanya benar: Banal sebagai tidak elok dan banal sebagai biasa sekali.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tentang Live Instagram Dua Belas Jam

  Hari Minggu, 24 Juli kemarin, saya live Instagram hampir dua belas jam. Untuk apa? Pertama, mengumpulkan donasi untuk Kelas Isolasi yang kelihatannya tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang biasa-biasa (karena hasilnya selalu kurang memadai). Kedua, iseng saja: ingin tahu, selama ini saya belajar dan mengajar filsafat itu sudah “sampai mana” jika diukur dengan menggunakan jam. Putusan untuk mengudara dua belas jam tersebut tidak melalui persiapan matang, melainkan muncul begitu saja dari dua hari sebelumnya. Oh iya, materi yang saya bawakan adalah berkenaan dengan sejarah filsafat Barat. Keputusan tersebut membuat saya agak menyesal karena mesti menghabiskan hari Jumat dan Sabtu untuk baca-baca secara intens. Seperti yang sudah saya duga, belajar filsafat memang aneh: semakin dibaca, semakin menganga lubang-lubangnya. Awalnya, saya berniat untuk khusus membaca bagian Abad Pertengahan saja karena merasa pengetahuan saya paling lemah di bagian itu. Setelah lumayan membaca tipis-tip

Metafisika

Entah benar atau tidak, tapi boleh kita percaya agar pembahasan ini menjadi menyenangkan: Istilah metafisika terjadi oleh sebab sesuatu yang tidak sengaja. Ketika Aristoteles sedang menyusun buku-bukunya di rak, asistennya meletakkan buku yang berisi tentang segala sesuatu yang di luar kenyataan seperti prinsip pertama dan pengertian tentang ada (being qua being) setelah buku bertitel 'Fisika'. Atas ketidaksengajaan itulah, buku tersebut dinamai 'Metafisika'. 'Metafisika' berarti sesudah 'Fisika', yang memang secara harfiah betul-betul buku yang ditempatkan setelah buku 'Fisika' di rak Aristoteles. Istilah tersebut jadi terus menerus dipakai untuk menyebut segala sesuatu tentang yang di luar atau di belakang dunia fisik. Agak sulit untuk menjelaskan secara presisi tentang apa itu metafisika (tentu saja metafisika dalam arti istilah yang berkembang melampaui rak buku Aristoteles), maka itu alangkah baiknya kita simak beberapa contoh upaya untuk me

Kelas Logika: Kerancuan Berpikir (Informal)

 Dalam keseharian kita, sering didapati sejumlah pernyataan yang seolah-olah benar, padahal rancu dan sesat. Kerancuan dan kesesatan tersebut disebabkan oleh macam-macam faktor, misalnya: penarikan kesimpulan yang terburu-buru, penggunaan kata yang bermakna ganda, penekanan kalimat yang tidak pada tempatnya, pengaruh orang banyak yang menyepakati sebuah pernyataan sebagai benar, dan lain sebagainya.    Dalam ranah ilmu logika, kerancuan dan kesesatan diistilahkan dengan fallacy (jamak: fallacies ). Fallacy ini amat banyak ragamnya, dan di tulisan ini akan disebutkan fallacy yang sifatnya informal. Formal fallacies adalah kerancuan yang dihasilkan dari kesalahan dalam aturan silogisme, penalaran, dan pengambilan keputusan. Sedangkan informal fallacies (atau disebut juga material fallacies ) adalah kerancuan yang dihasilkan dari kekeliruan memahami konsep-konsep yang lebih mendasar seperti terma, definisi, dan pembentukan premis itu sendiri.  1. Kerancuan dalam Berbahasa  1