Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2018

Psychologismus-Streit dan Asal-Usul Perpecahan Aliran Kontinental dan Analitik dalam Filsafat

  Di akhir abad ke-19, diawali dari usaha pemisahan psikologi dari filsafat, muncul istilah Psychologismus-Streit atau "perselisihan psikologisme". Apa itu psikologisme? Psikologisme adalah pandangan bahwa segala konsep/ gagasan dalam filsafat (batasan pengetahuan, sistem logika, dan lain-lain) dapat ditarik penjelasannya pada pengalaman mental atau proses psikologis (Vrahimis, 2013: 9). Posisi psikologi yang kian mantap dengan penelitian empiriknya membuat filsafat mesti mendefinisikan kembali tugas dan posisinya: jika segala problem filsafat bisa direduksi pada aspek mental, masih adakah sesuatu yang disebut sebagai filsafat "murni"?  Menariknya, perselisihan ini tidak hanya di ranah perdebatan intelektual, tapi juga terbawa-bawa hingga ke ranah politik. Pada tahun 1913, 107 filsuf, beberapa diantaranya adalah Edmund Husserl, Paul Natorp, Heinrich Rickert, Wilhelm Windelband, Alois Riehl, dan Rudolf Eucken menandatangani petisi yang menuntut menteri kebudayaan Jer

Jangan Tumbuh: Musik Sureal yang Menyakitkan

Ditulis dalam rangka acara TAWURAN (Tanya Jawab Ulas Rancangan) Jangan Tumbuh tentang peluncuran video klip Dhira Bongs di The Silk Hotel, Kamis, 26 Juli 2018. Membicarakan musik adalah sesuatu yang mudah sekaligus sukar. Mudah karena musik amat kuat menimbulkan suatu kesan - Bambang Sugiharto menyebut musik sebagai seni yang paling “langsung” dan “dalam” -. Musik tertentu dapat membuat kita ingat pantai, berduaan bersama kekasih, galau mengenang kematian, marah terhadap otoritas, dan lain sebagainya. Sehingga membicarakan musik menjadi mudah karena hanya tinggal membicarakan impresi-impresi apa yang terbangkitkan dari rangsangan audial itu sendiri. Membicarakan musik tapi juga sesuatu yang sukar. Alasannya, jika musik menimbulkan suatu impresi dan kemudian kita malah membicarakan impresi itu, lantas apakah kita menjadi membicarakan sesuatu di luar musik? Sebaliknya, jika kita membicarakan musik dalam konteks dirinya sendiri - dalam hal ini, misal, progresi akor, harmon

Guriang di Cijaringao

Pada hari Rabu malam tanggal 19 Juli 2018, Kang Ismet Ruchimat, sang pendiri kelompok musik Sambasunda, mengontak saya tepat pukul sembilan. Sambil mengajar kelas filsafat ilmu di Kaka Cafe, saya mengangkatnya dengan terlebih dahulu meminta maaf pada peserta kelas. “Rif,” kata Kang Ismet di seberang telepon, “Ke sini, sekarang juga. Ke Saung Angklung Udjo. Ada hal penting.” Jika Kang Ismet mengatakan itu penting, maka itu benar-benar penting. Saya bergegas menyelesaikan kelas dan meminta maaf untuk kedua kalinya pada para peserta. Tepat pukul sepuluh, saya sampai di Padasuka, tempat Saung Angklung Udjo yang legendaris itu.  Di sebuah meja, telah duduk beberapa orang yaitu Kang Ismet Ruchimat, Kang Galih Sedayu dari Ruang Kolaborassa, Kang Taufik Hidayat dari Saung Angklung Udjo, Kang Adjie Dunston Iriana, dan beberapa staf Kang Galih maupun Kang Taufik. Inti pembicaraannya adalah ini: Bahwa festival musik internasional bernama Matasora World Music Festival, terancam gagal penyelen