Pages

Hidup Bukanlah Permainan


Dalam bukunya yang berjudul Games: Agency as Art (2020), C. Thi Nguyen mengurai tentang hakikat game, kegunaan-kegunaannya, termasuk juga problem yang ditimbulkannya. Sebagai permulaan, C. Thi Nguyen membandingkan antara game dan kehidupan sehari-hari. Dalam kehidupan sehari-hari, kita pada umumnya mencari sarana demi mencapai sebuah tujuan. Sebaliknya, dalam game, kita justru menikmati sarananya. Dengan demikian, terjadi motivasi yang berkebalikan (motivational inversion) antara game dan kehidupan sehari-hari. Selain itu, dalam kehidupan sehari-hari, kita mesti terus menyesuaikan dengan apapun bentuk ketidakpastian atau kemungkinan yang dilemparkan pada kita. Sementara pada game, kita tinggal menyesuaikan dengan aturan yang dirancang oleh desainer. Dalam kehidupan sehari-hari, lanjut C. Thi Nguyen, prinsip-prinsip tertentu sukar diubah (seperti misalnya fokus saya terhadap filsafat dan seni), sementara dalam game, segala sesuatu berlangsung lebih cair, kita cenderung dapat menjadi apapun dan menganut pandangan apapun. Hal terakhir inilah yang disebut C. Thi Nguyen sebagai agential fluidity

Lantas, apa yang dimaksud dengan game itu sendiri? C. Thi Nguyen kemudian mengutip Bernard Suits yang menuliskan bahwa bermain game adalah usaha sukarela untuk mengatasi hambatan yang tidak penting ("... voluntary attempt to overcome unnecessary obstacles"). Istilah "hambatan yang tidak penting" ini menarik. Sebagai contoh, kita tidak akan menggunakan tangga untuk memasukkan bola ke dalam keranjang pada permainan basket. Kita malah menerima "hambatan yang tidak penting" dengan mau bersusah-payah mendribel bola dan memasukkannya ke dalam keranjang dengan cara dilemparkan. Contoh lainnya adalah game lari maraton. Para peserta bersedia untuk lari menuju finis, padahal mereka bisa saja menggunakan taksi supaya sampai. Artinya, sebagaimana telah disinggung, tujuan game kadang tidak penting karena yang lebih difokuskan adalah soal bagaimana kita mencapai tujuan itu, tentang sarananya, tentang alatnya. 

C. Thi Nguyen bergerak lebih jauh dengan membedakan antara tujuan di dalam game dan tujuan bermain game. Tujuan di dalam game adalah gol yang kita tuju di dalam game itu sendiri, sementara tujuan bermain game bisa bermacam-macam, bisa untuk bersenang-senang, berlatih, melepas stress, mengembangkan kemampuan teknis, mengalahkan lawan, mengatasi tugas sulit, dan lainnya. Berangkat dari pembedaan tujuan tersebut, C. Thi Nguyen membedakan antara achievement play, yang tujuan game dan tujuan bermainnya cenderung selaras (main poker untuk mendapatkan uang, atlet olimpiade mengincar kemenangan untuk mendapatkan kehormatan) dan striving play, yang tujuan game dan tujuan bermainnya tidak selalu selaras (tidak apa-apa kalah, yang penting mendapat keseruan). 

Terhadap dua jenis permainan tersebut, bagaimana posisi C. Thi Nguyen? Posisi C. Thi Nguyen adalah membela striving play sebagai bentuk permainan yang lebih hakiki, yang lebih fokus pada sarana ketimbang tujuannya. Dalam striving play, menurut C. Thi Nguyen, kita selalu berusaha sekuat tenaga untuk menang, tetapi kita akan senantiasa "memanipulasi kemampuan kita untuk menang" demi keseruan permainan. Sebagai contoh, saya adalah seorang atlet tenis dan dalam suatu acara keluarga, saya harus main melawan saudara saya yang baru belajar tenis. Bisa saja saya memenangkan permainan dengan mudah tanpa memberinya kesempatan, tetapi jika saya mengincar keseruan, saya akan pura-pura menjadi pemula supaya game menjadi lebih imbang. C. Thi Nguyen membuktikan pentingnya striving play ini lewat keberadaan permainan yang disebut sebagai "stupid games". 

Stupid games adalah permainan yang menyenangkan karena para pemainnya mengejar kemenangan, tetapi bagian menyenangkannya justru ketika para pemainnya gagal mencapai kemenangan. C. Thi Nguyen memberikan beberapa contoh, tetapi rasanya lebih relevan jika saya memberi contoh permainan 17 Agustusan. Panjat pinang misalnya, memang punya tujuan untuk mengambil hadiah yang digantung di puncak pohon pinang, tetapi bagian lucunya justru jika banyak orang terpeleset saat memanjat pohon tersebut. Demikian halnya dengan lomba balap karung dan lomba makan kerupuk. 

Masuk pada topik lain dari game, lalu, apa sebenarnya fungsi dari bermain game? Game, dalam pengertian C. Thi Nguyen, adalah "crystallization of practicality". Kita bisa memahami suatu tindakan praktis melalui simulasi dalam game. Selain itu, game juga merupakan semacam metode untuk menangkap bentuk-bentuk agensi. Kita bisa memahami beraneka agensi dalam dunia melalui game. Sebagai contoh, dalam game tentang manajer restoran, kita berusaha menangkap agensi di dalam kerja sebuah restoran dan memahami tindakan-tindakan praktis apa saja yang terlibat di dalamnya (distribusi bahan, proses memasak, proses menyajikan, membuat daftar pesanan, dan sebagainya). 

Selain itu, game dengan artifisialitasnya juga menimbulkan fungsi yang lain. Game adalah sekaligus tempat pengungsian dari dunia nyata yang kejam. Dunia nyata adalah dunia yang seolah sudah paten dan diri kitalah yang mesti menyesuaikan diri untuk mencapai tujuan dalam dunia (misalnya, supaya bisa bekerja, kita harus sekolah). Sementara dalam game, kemampuan kita sudah disesuaikan dengan tujuan-tujuan dalam game (misalnya, bisa berkelahi, bisa lompat tinggi, bisa menembakkan senjata tanpa perlu benar-benar terlatih sebelumnya). Hal tersebut adalah bagian menyenangkan dalam game tetapi sekaligus artifisial: pada game, nilai-nilai disederhanakan, dibuat singular (siapa yang jahat, siapa yang baik; tidak peduli latar belakang pemain, kita hanya mengincar poin). Di sini C. Thi Nguyen kemudian masuk pada bahaya dari game. Game, menurut C. Thi Nguyen, mengancam kita dengan fantasi tentang kejelasan moral. 

Game melakukan simplifikasi nilai dalam kehidupan nyata, seolah-olah dunia nyata itu sejelas dan setunggal seperti dalam game. Selain itu, game juga berpotensi membuat kita melakukan gamifikasi terhadap kehidupan nyata: seolah-olah ukuran-ukuran dalam kehidupan nyata adalah seperti dalam game yang mudah diukur ("easily commensurable"). Selain itu, meski game adalah dunia artifisial, tetapi game tetap menawarkan separuh kenyataan. Saat kita mengalahkan teman kita dalam sebuah permainan, memang teman kita itu tidak terluka secara fisik, tetapi tetap kita merasakan bahwa kita lebih baik dari dirinya dalam beberapa hal. Terakhir, meski C. Thi Nguyen membela striving play dalam bukunya tersebut, ia tetap berhati-hati untuk melihat striving play sebagai sesuatu yang bermanfaat dalam kehidupan nyata. Sebaliknya, memperlakukan hidup seperti sebuah striving play justru berbahaya, seolah-olah setiap orang bisa dilihat sebagai alat pemuas kebutuhan kita sendiri. Simpulan C. Thi Nguyen cukup menarik: life is not a game.

Syarif Maulana

No comments:

Post a Comment

Instagram