Skip to main content

Kekalahan

Sedang ramai play-off NBA. Tim-tim saling menyingkirkan. Kekalahan tentu sesuatu yang tidak diinginkan oleh tim manapun, tetapi kita bisa bayangkan: kekalahan adalah sekaligus bentuk kelegaan. Para pemain dari tim yang kalah bisa pulang ke rumah lebih cepat dan menonton sisa musim sambil bersantai bersama keluarga. Mereka tak perlu lagi datang setiap hari ke tempat latihan dengan suasana tegang menghadapi pertandingan demi pertandingan. Para pemain bisa rileks dan bahkan bisa makan sesuka hati karena tak ada lagi pertandingan untuk dua sampai empat bulan mendatang.  Kekalahan adalah istilah yang mengacu pada permainan tertentu yang disepakati. Sebuah tim kalah main basket jika skornya berada di bawah tim lawan. Seseorang kalah dalam konteks sekolahan jika tidak lulus ujian atau menempati ranking terbawah. Partai manapun disebut kalah dalam kontestasi politik jika tidak meraih suara yang cukup untuk mengirimkan wakilnya ke parlemen. Kekalahan berlaku untuk suatu permainan, tetapi belum

Kelas


Perspektif kelas mengubah segalanya kalau tidak bisa dikatakan memutarbalikkan pandangan kita tentang dunia. Dulu saya tergila-gila dengan yang namanya sufisme dan menganggapnya sebagai pandangan yang sejati tentang dunia. Sufisme bahkan menurut saya terlalu sempurna, suatu pemahaman yang berada di singgasana, sampai-sampai mereka yang mengkritiknya saya tuduh sebagai "tidak paham" atau "belum sampai". Setelah memiliki perspektif kelas, sufisme menjadi paham yang tidak kebal kritik. Sufisme bisa jadi keren, tetapi aliran tersebut bisa dikritik sebagai aliran yang terlampau fokus pada "pemenuhan batin sendiri", termasuk mensimplifikasi problem kemiskinan dan eksploitasi sebagai "ketidakmampuan orang untuk naik pada tahap marifat sehingga kerap mengeluh dan menyalahkan keadaan". Bahkan sufisme juga bisa dikritik sebagai paham yang "asyik sendiri", enggan mengartikulasikan pencerahannya pada orang lain karena dianggap "tidak selevel". Tidakkah dengan demikian sufisme menjadi aliran yang individualistis? 

Perspektif kelas membuat kita tidak cepat-cepat masuk pada argumen moral. Pernah muncul di timeline Twitter/ X, ada anak yang menggambar alat kelamin di papan tulis sehingga menimbulkan hujatan dari netizen. Netizen menganggap anak itu kurang ajar, tidak dididik dengan baik, dan perlu didisiplinkan. Perspektif kelas membuat kita melihat dengan cara yang sama sekali lain: bagaimana jika anak itu tidak cukup mendapat didikan dari orang tua, karena orang tuanya sibuk bekerja, tenaganya diperas habis oleh perusahaan, sehingga tidak punya waktu yang memadai untuk mengajarkan moral pada anak-anaknya? Bayangkan orang tua yang berasal dari kelas pekerja, mungkin mereka harus pergi jam lima subuh dari rumah, bekerja sampai jam lima sore dan karena macet yang parah, baru sampai rumah pukul delapan atau malah sembilan malam. Dengan sisa waktu dan tenaga yang tinggal sedikit, bagaimana mereka bisa membimbing anak-anaknya? 

Perspektif kelas membuat kita melihat kedermawanan dari sisi yang lain. Bahwa kebaikan hati seseorang untuk memberi tidak bisa melulu dipandang sebagai "kebaikan". Bagaimana jika memberi adalah cara dia untuk "mencuci" dirinya dari perasaan bersalah karena telah mengeksploitasi? Maksudnya, uang yang diperolehnya itu tidak sepenuhnya "halal" karena ada keringat para pekerja di dalamnya. Alih-alih bersikap adil pada para pekerja, seseorang itu malah memberikan sedekah yang diukur berdasarkan keikhlasannya saja. Artinya, ia memberi bukan karena prinsip keadilan, tapi prinsip kerelaan. Prinsip kerelaan ini belum tentu adil secara matematis, tapi mungkin adil secara psikologis (psikologis dirinya sendiri). 

Perspektif kelas membuat kita memandang konsep keluarga dengan cara lain. Keluarga sakinah yang disirami kebaikan moral bisa dipandang sebagai unit yang mempertahankan properti privat untuk kelompoknya sendiri. Keluarga adalah bentuk egoisme dan individualisme juga, tetapi lebih susah untuk dikritisi karena seolah-olah punya basis kolektivisme (apalagi keluarga besar). Bahkan dalam ide membangun keluarga itu sendiri, sudah tampak bibit-bibit penguasaan properti privat. Misalnya dengan mencari calon pasangan yang "satu level" entah dalam hal pendidikan atau latar belakang ekonomi. Semua itu merupakan motif subliminal untuk penguasaan properti privat agar "harta saya ini tidak kemana-mana". Jika memang membangun keluarga didasari oleh prinsip keadilan, mengapa tidak mencari calon pasangan yang beda level sekalian seperti dalam kisah telenovela? Hal ini sukar terjadi dan memang seolah lebih cocok untuk tetap berada dalam telenovela. 

Hampir mirip dengan argumen terhadap sufisme sebenarnya, tetapi secara lebih luas, perspektif kelas juga membuat saya agak kurang sreg memandang gagasan tentang mindfulness. Prinsip kepenuhan pikiran semacam itu kadang hanya menjadi pembenaran untuk abai terhadap masalah-masalah struktural. Terdapat kepasrahan dalam menerima hidup dengan cara "hadir sepenuhnya" dengan menerima secara metafisis segala orang, benda-benda, dan kondisi, tanpa enggan menelusuri lebih jauh mengapa semuanya terjadi dengan cara demikian. Saat saya duduk di kafe minum kopi, saya menikmati sepenuhnya kopi itu, menikmati momen itu, tanpa perlu membayangkan bagaimana segelas kopi bisa hadir ke hadapan saya, yang mungkin di baliknya terdapat banyak masalah (ekploitasi terhadap petani kopi, eksploitasi terhadap barista). Pada argumen mindfulness, pikiran-pikiran kritis semacam itu dianggap overthinking, bikin hidup tidak nikmat dan malah mengganggu "momen egois" dari si individu. 

Yah, tapi itu bukan berarti perspektif kelas tidak bisa dikritik juga. Perspektif kelas dituding sebagai reduksionis, membuat kita melihat segala sesuatunya "tidak lebih daripada". Kita terus-terusan melihat ke belakang segala sesuatu tetapi lupa pada "segala sesuatu" yang tampil di hadapan dan butuh perhatian. Namun justru di situlah letak konfliknya, tentang mengapa argumen kiri dan kanan sukar sekali didamaikan. Si kanan akan mengatakan: udah sih, emang dunia ini berjalan dengan cara seperti ini, nikmati saja (salah satunya dengan "hadir penuh" pada setiap momen). Si kiri akan mengatakan: emang iya, dunia harusnya berjalan dengan cara seperti ini? Bagaimana bisa aku menikmati dan hadir penuh, kalau di sana sini terjadi masalah struktural? Bukankah "hadir penuh" tidak lebih daripada "memikirkan aku dan duniaku" saja?

Comments

Popular posts from this blog

Metafisika

Entah benar atau tidak, tapi boleh kita percaya agar pembahasan ini menjadi menyenangkan: Istilah metafisika terjadi oleh sebab sesuatu yang tidak sengaja. Ketika Aristoteles sedang menyusun buku-bukunya di rak, asistennya meletakkan buku yang berisi tentang segala sesuatu yang di luar kenyataan seperti prinsip pertama dan pengertian tentang ada (being qua being) setelah buku bertitel 'Fisika'. Atas ketidaksengajaan itulah, buku tersebut dinamai 'Metafisika'. 'Metafisika' berarti sesudah 'Fisika', yang memang secara harfiah betul-betul buku yang ditempatkan setelah buku 'Fisika' di rak Aristoteles. Istilah tersebut jadi terus menerus dipakai untuk menyebut segala sesuatu tentang yang di luar atau di belakang dunia fisik. Agak sulit untuk menjelaskan secara presisi tentang apa itu metafisika (tentu saja metafisika dalam arti istilah yang berkembang melampaui rak buku Aristoteles), maka itu alangkah baiknya kita simak beberapa contoh upaya untuk me

Kelas Logika: Kerancuan Berpikir (Informal)

 Dalam keseharian kita, sering didapati sejumlah pernyataan yang seolah-olah benar, padahal rancu dan sesat. Kerancuan dan kesesatan tersebut disebabkan oleh macam-macam faktor, misalnya: penarikan kesimpulan yang terburu-buru, penggunaan kata yang bermakna ganda, penekanan kalimat yang tidak pada tempatnya, pengaruh orang banyak yang menyepakati sebuah pernyataan sebagai benar, dan lain sebagainya.    Dalam ranah ilmu logika, kerancuan dan kesesatan diistilahkan dengan fallacy (jamak: fallacies ). Fallacy ini amat banyak ragamnya, dan di tulisan ini akan disebutkan fallacy yang sifatnya informal. Formal fallacies adalah kerancuan yang dihasilkan dari kesalahan dalam aturan silogisme, penalaran, dan pengambilan keputusan. Sedangkan informal fallacies (atau disebut juga material fallacies ) adalah kerancuan yang dihasilkan dari kekeliruan memahami konsep-konsep yang lebih mendasar seperti terma, definisi, dan pembentukan premis itu sendiri.  1. Kerancuan dalam Berbahasa  1

Tentang Live Instagram Dua Belas Jam

  Hari Minggu, 24 Juli kemarin, saya live Instagram hampir dua belas jam. Untuk apa? Pertama, mengumpulkan donasi untuk Kelas Isolasi yang kelihatannya tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang biasa-biasa (karena hasilnya selalu kurang memadai). Kedua, iseng saja: ingin tahu, selama ini saya belajar dan mengajar filsafat itu sudah “sampai mana” jika diukur dengan menggunakan jam. Putusan untuk mengudara dua belas jam tersebut tidak melalui persiapan matang, melainkan muncul begitu saja dari dua hari sebelumnya. Oh iya, materi yang saya bawakan adalah berkenaan dengan sejarah filsafat Barat. Keputusan tersebut membuat saya agak menyesal karena mesti menghabiskan hari Jumat dan Sabtu untuk baca-baca secara intens. Seperti yang sudah saya duga, belajar filsafat memang aneh: semakin dibaca, semakin menganga lubang-lubangnya. Awalnya, saya berniat untuk khusus membaca bagian Abad Pertengahan saja karena merasa pengetahuan saya paling lemah di bagian itu. Setelah lumayan membaca tipis-tip