Skip to main content

Psychologismus-Streit dan Asal-Usul Perpecahan Aliran Kontinental dan Analitik dalam Filsafat

  Di akhir abad ke-19, diawali dari usaha pemisahan psikologi dari filsafat, muncul istilah Psychologismus-Streit atau "perselisihan psikologisme". Apa itu psikologisme? Psikologisme adalah pandangan bahwa segala konsep/ gagasan dalam filsafat (batasan pengetahuan, sistem logika, dan lain-lain) dapat ditarik penjelasannya pada pengalaman mental atau proses psikologis (Vrahimis, 2013: 9). Posisi psikologi yang kian mantap dengan penelitian empiriknya membuat filsafat mesti mendefinisikan kembali tugas dan posisinya: jika segala problem filsafat bisa direduksi pada aspek mental, masih adakah sesuatu yang disebut sebagai filsafat "murni"?  Menariknya, perselisihan ini tidak hanya di ranah perdebatan intelektual, tapi juga terbawa-bawa hingga ke ranah politik. Pada tahun 1913, 107 filsuf, beberapa diantaranya adalah Edmund Husserl, Paul Natorp, Heinrich Rickert, Wilhelm Windelband, Alois Riehl, dan Rudolf Eucken menandatangani petisi yang menuntut menteri kebudayaan Jer

Guru Spiritual

 

 

Tulisan ini bukan hendak mengagung-agungkan guru spiritual. Tulisan ini adalah hasil renungan atas film dokumenter di Netflix berjudul Bikram: Yogi, Guru, Predator (2019). Bikram Choudhury (lahir tahun 1944) adalah guru yoga pendiri Bikram Yoga yang populer sejak tahun 1970-an dengan cabang tersebar hingga 40 negara. Bikram Yoga mengajarkan 26 postur yang semuanya dilatih dalam temperatur mencapai 41 derajat celcius. Selain populer karena muridnya yang berjumlah jutaan dan cara mengajarnya dengan hanya menggunakan celana renang ketat, Bikram juga adalah pelaku kekerasan dan pelecehan seksual terhadap sejumlah muridnya. Hal inilah yang mengganggu saya dalam artian, seorang guru spiritual yang identik dengan dunia ketimuran sebagai dunia yang sebisa mungkin melepaskan keterikatan terhadap "nafsu kedagingan", ternyata begitu problematik dalam urusan seks yang konsensual. 

Problem guru spiritual ini terletak pada pengkultusannya. Sebagaimana diperlihatkan dalam gelagat Bikram, ia nampak delusional, memandang dirinya sebagai orang yang dipuja-puja. Bikram mengaku jarang tidur, jarang makan, dan mengklaim diri sebagai orang "paling spiritual". Dengan demikian, terdapat bayangan bahwa dirinya berada di atas manusia lain, mungkin semacam "titisan dewa". Bikram membumbui "ke-dewa-an"-nya tersebut dengan misalnya, pernah mengajar presiden Nixon, George Harrison, dan seleb lainnya. Mungkin saja omongan Bikram ada benarnya, tetapi hal yang lebih penting adalah bagaimana Bikram memposisikan cerita-cerita tersebut untuk menunjukkan kehebatan reputasinya, seperti saat dia berkata: Bikram tak perlu memerkosa. Kalau Bikram mau, jutaan perempuan akan mengantri untuk Bikram. 

Berangkat dari pengkultusan tersebut, guru spiritual menekankan keharusan murid untuk patuh dan percaya pada sang guru. Tanpa kepercayaan, ilmu tidak akan bisa ditularkan. Hal ini juga yang menjadi masalah kala terjadi kasus kekerasan seksual seperti misalnya yang terjadi di Shiddiqiyah oleh Moch. Subchi Azal Tsani atau Bechi. Bechi mengatakan akan mentransfer ilmu "metafakta" pada beberapa santri perempuan dan disitulah manipulasi terjadi. Murid dilarang untuk mempertanyakan apalagi melawan segala langkah yang dipraktikkan oleh gurunya. Dalam yoga, bahkan persentuhan tubuh lebih dimungkinkan karena misalnya, guru mesti mengoreksi postur dari murid. 

Disinilah mengapa pandangan "Barat" terkadang ada benarnya soal sikap egaliter. Memang ada yang dinamakan guru, dosen, pengajar, atau apapun itu, tetapi posisinya menjadi lebih tinggi hanya dalam tataran pemikiran ataupun perannya dalam "teater akademik". Secara sosok, kita bisa saja mengagumi, sekurang-kurangnya sebagai opinion leader, tetapi tak perlu dikultuskan, tak perlu kemudian terdapat taklid buta sehingga apapun yang muncul dari mulutnya adalah kebenaran. 

Lagipula, sosok adalah semacam kesementaraan. Seseorang bisa mempesona, tetapi bisa lama-lama meluntur, tak lagi cemerlang, karena keterikatannya pada tubuh dan dunia. Seseorang akan mati, tak lagi bisa dikagumi kecuali pikiran dan jasa yang ditinggalkannya. Disinilah beberapa pikiran "Barat" lagi-lagi jeli dalam upayanya menghapus subjek. Subjek bukan lagi manifestasi dari "aku yang berhasil menjadi tuan atas diriku sendiri", melainkan tak lebih dari pion-pion dari struktur yang lebih besar. Subjek terhapuskan dalam jejak sejarah, subjek terhapuskan dalam kuasa jejaring yang tak bisa dilawan, kecuali melalui gedoran pemikiran demi pemikiran. "Barat", langsung tak langsung, mengajarkan kita untuk menghilangkan taklid buta, pengkultusan, dan penyembahan terhadap figur tak perlu yang keberadaannya bersifat impermanen. 

Mungkin mereka yang sinis akan berkata: "Tapi kalian juga menyembah Sokrates, Plato, dan Aristoteles!" Oh tidak, pembacaan terhadap filsuf bukanlah kultus individu. Pembacaan ini dilakukan secara kritis tanpa harus takut oleh dosa atau hukuman atas pembangkangan.

Comments

Popular posts from this blog

Tentang Live Instagram Dua Belas Jam

  Hari Minggu, 24 Juli kemarin, saya live Instagram hampir dua belas jam. Untuk apa? Pertama, mengumpulkan donasi untuk Kelas Isolasi yang kelihatannya tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang biasa-biasa (karena hasilnya selalu kurang memadai). Kedua, iseng saja: ingin tahu, selama ini saya belajar dan mengajar filsafat itu sudah “sampai mana” jika diukur dengan menggunakan jam. Putusan untuk mengudara dua belas jam tersebut tidak melalui persiapan matang, melainkan muncul begitu saja dari dua hari sebelumnya. Oh iya, materi yang saya bawakan adalah berkenaan dengan sejarah filsafat Barat. Keputusan tersebut membuat saya agak menyesal karena mesti menghabiskan hari Jumat dan Sabtu untuk baca-baca secara intens. Seperti yang sudah saya duga, belajar filsafat memang aneh: semakin dibaca, semakin menganga lubang-lubangnya. Awalnya, saya berniat untuk khusus membaca bagian Abad Pertengahan saja karena merasa pengetahuan saya paling lemah di bagian itu. Setelah lumayan membaca tipis-tip

Metafisika

Entah benar atau tidak, tapi boleh kita percaya agar pembahasan ini menjadi menyenangkan: Istilah metafisika terjadi oleh sebab sesuatu yang tidak sengaja. Ketika Aristoteles sedang menyusun buku-bukunya di rak, asistennya meletakkan buku yang berisi tentang segala sesuatu yang di luar kenyataan seperti prinsip pertama dan pengertian tentang ada (being qua being) setelah buku bertitel 'Fisika'. Atas ketidaksengajaan itulah, buku tersebut dinamai 'Metafisika'. 'Metafisika' berarti sesudah 'Fisika', yang memang secara harfiah betul-betul buku yang ditempatkan setelah buku 'Fisika' di rak Aristoteles. Istilah tersebut jadi terus menerus dipakai untuk menyebut segala sesuatu tentang yang di luar atau di belakang dunia fisik. Agak sulit untuk menjelaskan secara presisi tentang apa itu metafisika (tentu saja metafisika dalam arti istilah yang berkembang melampaui rak buku Aristoteles), maka itu alangkah baiknya kita simak beberapa contoh upaya untuk me

Kelas Logika: Kerancuan Berpikir (Informal)

 Dalam keseharian kita, sering didapati sejumlah pernyataan yang seolah-olah benar, padahal rancu dan sesat. Kerancuan dan kesesatan tersebut disebabkan oleh macam-macam faktor, misalnya: penarikan kesimpulan yang terburu-buru, penggunaan kata yang bermakna ganda, penekanan kalimat yang tidak pada tempatnya, pengaruh orang banyak yang menyepakati sebuah pernyataan sebagai benar, dan lain sebagainya.    Dalam ranah ilmu logika, kerancuan dan kesesatan diistilahkan dengan fallacy (jamak: fallacies ). Fallacy ini amat banyak ragamnya, dan di tulisan ini akan disebutkan fallacy yang sifatnya informal. Formal fallacies adalah kerancuan yang dihasilkan dari kesalahan dalam aturan silogisme, penalaran, dan pengambilan keputusan. Sedangkan informal fallacies (atau disebut juga material fallacies ) adalah kerancuan yang dihasilkan dari kekeliruan memahami konsep-konsep yang lebih mendasar seperti terma, definisi, dan pembentukan premis itu sendiri.  1. Kerancuan dalam Berbahasa  1