Skip to main content

Lokasi Kebahagiaan

  Cari-cari film di Netflix, akhirnya jatuh pada Expedition Happiness . Dari posternya pun sudah agak-agak terbayang, bahwa film dokumenter ini kemungkinan mirip-mirip dengan Into the Wild (kisah petualangan menuju alam bebas, lepas dari rutinitas yang menjemukan). Ternyata meski punya kemiripan tema, Mogli dan Felix, pasangan yang melakukan perjalanan dalam Expedition Happiness , lebih santai dan masih mau bersosialisasi ketimbang Christopher McCandless dalam Into the Wild yang berupaya untuk jauh-jauh dari manusia. Expedition Happiness masih menunjukkan banyak sisi kemanusiaan dan juga kehewanan, sementara McCandless lebih menikmati hidup menyendiri.  Mogli dan Felix adalah pasangan asal Jerman. Mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan dari Amerika Utara menuju Amerika Selatan, dimulai dari Kanada, Alaska, melewati beberapa negara di AS, Meksiko, dan rencananya hingga Argentina. Mereka berangkat bertiga bersama seekor anjing bernama Rudi menggunakan bis sekolah yang dimodifika

Let's Play Violin: Mendengarkan Perjalanan Hidup Ammy Kurniawan


Menuliskan ulasan tentang album perdana violinis Ammy Kurniawan adalah sesuatu yang cukup rumit. Selain musiknya yang memang tergolong tidak sederhana, juga karena posisi saya yang begitu campur aduk baik sebagai pendengar musik, produser eksekutif, pemain yang mengiringi Ammy, murid, bahkan juga sahabat. Intinya: Harus sebagai apa saya memposisikan diri dalam tulisan ini?

Tentu saja, agar para pembaca punya pengetahuan yang lengkap tentang si album, saya harus mengulasnya dengan analisis yang baik. Namun kenyataan bahwa saya punya hubungan sangat baik dengan sang solois, membuat saya juga kemudian akan memberikan pandangan-pandangan subjektif -untuk memberikan pengetahuan tentang siapa Ammy Kurniawan yang selama ini bukan cuma menghasilkan notasi demi notasi, tapi juga gagasan dan inspirasi-.

Let's Play Violin adalah album yang terbilang telat dihasilkan oleh pemain sekawakan Ammy. Padahal, karirnya di dunia musik sudah merentang begitu panjang. Selama menekuni bidang yang telah menjadi darah dagingnya selama lebih dari dua puluh tahun tersebut, Ammy malah lebih sering membantu artis lain dalam menelurkan album sebagai additional musician.

Namun bisa jadi, album ini bukannya "telat", tapi lebih ke arah: "menunggu waktu yang tepat". Memang iya, setelah mencoba membuat album solo sejak lima belas tahun terakhir, Ammy akhirnya berhasil merampungkan di puncak kematangan bermusiknya. Isi tujuh lagu dari album ini semuanya berisi karya komposisi dari Ammy sendiri, baik yang instrumental maupun yang berlirik; baik yang menggebu-gebu maupun yang mendayu; baik yang etnik maupun yang kontemporer; baik yang rumit dan secara teknik menantang maupun yang sederhana tapi mendalam.

Di lagu pembuka berjudul Kaulinan misalnya, Ammy menunjukkan kepiawainnya sebagai seorang composer-player dengan membuat lagu bernuansa kedaerahan, tapi dengan progresi demikian rumit dan tidak memberi celah bagi pendengar untuk "bernapas" karena kerap mengalami perubahan struktur dari bagian ke bagiannya. Lagu kedua, HAS, yang ditulis Ammy untuk istrinya, adalah lagu samba dengan pembukaan yang manis. Melodinya tidak rumit dan bisa dengan cepat menempel di kepala. Menunjukkan bagaimana kemampuan berempati Ammy terhadap pendengarnya.

Lagu ketiga adalah lagu terbarunya berjudul Sunset in Bratislava yang ia tulis ketika berkunjung ke Eropa Timur beberapa bulan silam. Sekilas, lagu mendayu ini adalah lagu sederhana yang bahan dasarnya hanya terbuat semata-mata dari ekspresi belaka. Namun pasang telinga lebar-lebar untuk mendengarkan perubahan pada akornya dan akan kita dapati kemahiran Ammy -yang juga bermain gitar di seluruh lagu di album ini- dalam memainkan harmoni.

Lagu keempat adalah karya lama Ammy yang berjudul Duo Etude. Lagu ini terdengar punya nuansa klasik yang kuat dan dimainkan dengan tutti yang solid. Duo Etude adalah murni pertunjukkan keterampilan antara gitar dan biola, dengan juga sedikit sentuhan flamenco dan nada-nada phyrgian.

Di lagu kelima, Ammy menunjukkan kepiawaiannya dalam menulis lagu berlirik. Lagu berjudul Hidup tersebut dinyanyikan oleh penyanyi balada Mukti Mukti untuk menambah kuat kesan "perjalanan". Di beberapa bagian gitar, terdengar sejumlah kesalahan pijit yang ketika dikonfirmasi, Ammy mengatakan, "Awalnya memang salah pijit, tapi ketika hendak re-take, saya pikir tidak usah dikoreksi karena hidup itu juga dipenuhi kesalahan."

Di lagu keenam, Ammy menulis karya cukup baru yang ia hasilkan dari kunjungannya ke Lombok. Lagu berjudul Menarilah adalah lagu berirama calypso dan sanggup membawa imajinasi kita ke pantai. Meski tampak sebagai sebuah lagu yang riang gembira dan tidak punya pretensi apa-apa, Ammy tetap memasukkan bagian agak rumit di tengah-tengah lagu (saat solo) yang menunjukkan bagaimana pengaruh komposisi violinis lain seperti Jean Luc Ponty terhadap musiknya.

Lagu terakhir yang berjudul Encore adalah karya Ammy yang ditulis sekitar setahun lalu untuk konser tunggalnya. Lagu yang biasa ditempatkan sebagai perpisahan ini -seperti lagu Sayonara atau Gelang Sipatu Gelang- mengandung sejumlah bagian yang diulang-ulang yang agaknya ditujukan untuk perkenalan pemain di akhir sebuah acara. Meski demikian, lagu ini juga tetap mengandung kompleksitas lewat sejumlah tutti yang rapat.

Album perdana pemain kelahiran 29 Januari 1970 itu berdurasi total relatif singkat, yaitu sekitar 46 menit. Meski demikian, tujuh lagu yang disajikan adalah lagu yang sudah sedemikian disaring dengan pertimbangan keragaman.

Ammy adalah komposer yang produktif. Mungkin sudah puluhan lagu yang ia tulis, meski umumnya hanya dimainkan untuk kepentingan mengajar biola ataupun di pertunjukkan yang sifatnya tidak terlalu komersial (karena panggung komersial, biasanya menuntut lagu yang lebih dikenal). Lahirnya "Let's Play Violin" bisa jadi akan mendorong kemunculan album-album berikutnya dari Ammy.



Comments

Popular posts from this blog

Tentang Live Instagram Dua Belas Jam

  Hari Minggu, 24 Juli kemarin, saya live Instagram hampir dua belas jam. Untuk apa? Pertama, mengumpulkan donasi untuk Kelas Isolasi yang kelihatannya tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang biasa-biasa (karena hasilnya selalu kurang memadai). Kedua, iseng saja: ingin tahu, selama ini saya belajar dan mengajar filsafat itu sudah “sampai mana” jika diukur dengan menggunakan jam. Putusan untuk mengudara dua belas jam tersebut tidak melalui persiapan matang, melainkan muncul begitu saja dari dua hari sebelumnya. Oh iya, materi yang saya bawakan adalah berkenaan dengan sejarah filsafat Barat. Keputusan tersebut membuat saya agak menyesal karena mesti menghabiskan hari Jumat dan Sabtu untuk baca-baca secara intens. Seperti yang sudah saya duga, belajar filsafat memang aneh: semakin dibaca, semakin menganga lubang-lubangnya. Awalnya, saya berniat untuk khusus membaca bagian Abad Pertengahan saja karena merasa pengetahuan saya paling lemah di bagian itu. Setelah lumayan membaca tipis-tip

Metafisika

Entah benar atau tidak, tapi boleh kita percaya agar pembahasan ini menjadi menyenangkan: Istilah metafisika terjadi oleh sebab sesuatu yang tidak sengaja. Ketika Aristoteles sedang menyusun buku-bukunya di rak, asistennya meletakkan buku yang berisi tentang segala sesuatu yang di luar kenyataan seperti prinsip pertama dan pengertian tentang ada (being qua being) setelah buku bertitel 'Fisika'. Atas ketidaksengajaan itulah, buku tersebut dinamai 'Metafisika'. 'Metafisika' berarti sesudah 'Fisika', yang memang secara harfiah betul-betul buku yang ditempatkan setelah buku 'Fisika' di rak Aristoteles. Istilah tersebut jadi terus menerus dipakai untuk menyebut segala sesuatu tentang yang di luar atau di belakang dunia fisik. Agak sulit untuk menjelaskan secara presisi tentang apa itu metafisika (tentu saja metafisika dalam arti istilah yang berkembang melampaui rak buku Aristoteles), maka itu alangkah baiknya kita simak beberapa contoh upaya untuk me

Kelas Logika: Kerancuan Berpikir (Informal)

 Dalam keseharian kita, sering didapati sejumlah pernyataan yang seolah-olah benar, padahal rancu dan sesat. Kerancuan dan kesesatan tersebut disebabkan oleh macam-macam faktor, misalnya: penarikan kesimpulan yang terburu-buru, penggunaan kata yang bermakna ganda, penekanan kalimat yang tidak pada tempatnya, pengaruh orang banyak yang menyepakati sebuah pernyataan sebagai benar, dan lain sebagainya.    Dalam ranah ilmu logika, kerancuan dan kesesatan diistilahkan dengan fallacy (jamak: fallacies ). Fallacy ini amat banyak ragamnya, dan di tulisan ini akan disebutkan fallacy yang sifatnya informal. Formal fallacies adalah kerancuan yang dihasilkan dari kesalahan dalam aturan silogisme, penalaran, dan pengambilan keputusan. Sedangkan informal fallacies (atau disebut juga material fallacies ) adalah kerancuan yang dihasilkan dari kekeliruan memahami konsep-konsep yang lebih mendasar seperti terma, definisi, dan pembentukan premis itu sendiri.  1. Kerancuan dalam Berbahasa  1