Skip to main content

Bertemu Euro Lagi

Ini adalah pertemuan saya dengan Piala Eropa kesekian setelah pertama kali menontonnya tahun 1996. Sejak Euro '96 di Inggris hingga Euro edisi kali ini di Jerman, saya tak pernah putus mendukung Itali. Seperti halnya keputusan siapapun dalam memilih tim sepakbola kesayangannya (di luar tim dari kota kelahiran atau tempat tinggal), alasannya seringkali tidak rasional, nyaris seperti jatuh cinta untuk pertama kali. Saya suka Itali karena suka saja. Padahal di Euro '96 itu, Itali gagal lolos dari fase grup setelah mendapat hasil imbang dengan Jerman. Saya menonton langsung di televisi momen Gianfranco Zola gagal mengeksekusi penalti. Padahal penalti tersebut, jika gol, bisa saja membuat Itali melenggang ke perempat final. Itali tersingkir, tetapi saya memilih untuk mendukung Itali. Padahal bisa saja saya mendukung Jerman, tim yang menjadi juara Euro '96 pada akhirnya. Tapi ternyata tidak, entah kenapa.  Banyak pemain yang saya tidak tahu di timnas Itali tahun ini. Selain meman

Karena Keramik dan Mitos Keduanya Sama: Tak Tercipta dari Ruang Hampa

 
 
(Ditulis sebagai pengantar kuratorial untuk pameran keramik Mythologies: The Holy Myth of A Clay pada tanggal 20 - 26 Mei 2017 di Galeri Pusat Kebudayaan Prancis - Bandung [IFI - Bandung])

Konon, salah satu penanda lahirnya filsafat adalah beralihnya pemikiran manusia dari fase mitos ke fase logos. Demikian yang sering disepakati orang Barat ketika menyebut filsuf pertamanya, Thales dari Miletos yang lahir sekitar tahun 500 sebelum masehi. Mengapa? Katanya, itu disebabkan oleh pernyataan Thales yang terkenal, yaitu “Alam semesta ini terbuat dari air”. Pernyataan tersebut dianggap lebih bermutu daripada serangkaian kepercayaan mitis tentang dewa-dewi sebagai asal mula sebagai sesuatu. Maka itu, dalam perjalanan pemikiran Barat –terutama di masa-masa Yunani Kuno, Renaisans, dan sebentangan zaman modern-, gaya berpikir mitis disebut-sebut sebagai gaya berpikir yang ketinggalan. 

Namun belakangan mulai timbul pertanyaan: Apakah rasionalitas murni terbebas dari mitos-mitos? Pemikir pos-strukturalis asal Prancis, Roland Barthes (1915-1980), menyatakan sebuah gagasan dalam bukunya yang berjudul Mythologies (1957) tentang mitos-mitos yang berkembang di masa modern. Mitos-mitos tersebut bukannya tercipta dari ruang hampa. Ada kekuasaan yang membentuknya sedemikian rupa, demi suatu kepentingan tertentu –misalnya, upaya menutup-nutupi kenyataan sebenarnya-. Contoh terbaik diberikannya lewat sampul majalah Paris Match yang memperlihatkan seorang anak berkulit hitam tengah memberi hormat. Gambar tersebut seolah biasa-biasa saja, padahal menurut Barthes, mengandung suatu pesan mitologis: Ketertundukkan seorang imigran, pada militerisme Prancis. 

Barthes tidak keliru. Mitos-mitos memang terus diproduksi, agar kita nikmati seolah-olah sebagai bentuk kebenaran yang hakiki. Upaya penyadaran akan produksi mitos tersebut yang ditampilkan dalam pameran Mythologies pada kesempatan kali ini. Keempat seniman memamerkan visualisasi dari mitos-mitos yang berkembang di berbagai periode peradaban manusia, yang lalu dibaca dari sudut pandang kontemporer. Dengan keramik sebagai mediumnya, masing-masing seniman mencoba bersikap kritis terhadap mitos yang sudah kadung dipercaya sebagai logos

Mia Diwasasri menampilkan karya dengan teknik slab berjudul Infinitum Delirium #1 dan Infinitum Delirium #2. Karya tersebut berisi objek hibrida dari sejumlah mitologi klasik, yaitu citra perempuan dengan atribut dunia pewayangan, tapi dengan bentuk tubuh separuh ikan duyung. Kemudian di karyanya yang lain yang berjudul High Tea Time (dibuat dengan teknik pinching), Mia hendak menunjukkan sejumlah penampakan melusine yang sedang minum teh bersama. Melusine sendiri adalah nama untuk wujud perempuan yang muncul dari air, yang hidup sebagai mitos di beberapa wilayah di Eropa, termasuk Prancis dan Luksemburg. 

Sosok fantasi semacam ini mungkin tergolong damai dan tidak diciptakan dengan pretensi untuk menguasai. Namun bukannya tidak bisa dikritisi: sosok fantasi adalah cara untuk membuai dan memisahkan kita dari realita -menganggap “alam tak tampak” sebagai kenyataan, dengan mengabaikan yang konkrit terbujur di hadapan-. 

Bonifacius Djoko Santoso punya ketertarikan sendiri terhadap simbol-simbol kekristenan. Dengan teknik pinching dan cetak tekan, Djoko menghadirkan karya berjudul Pemberkatan untuk Perang (Benedicens Ergo in Bellica). Karya tersebut adalah instalasi salib dua palang (the two barred cross / the cross of Lorraine) sebagai simbol dari kebebasan, perlawanan, dan sikap patriotik bangsa Prancis yang digunakan selama Perang Dunia II. Kemudian terdapat juga wiruk atau turibulum yang merupakan alat untuk mendupai dalam suatu pemberkatan – digunakan sebagai simbol seruan Perang Salib di Abad Pertengahan, yang konon salah satunya diumumkan di Prancis-. 

Secara lebih jauh, Djoko hendak menyindir, bahwa kepercayaan terhadap dewa-dewi di masa lampau –yang sering disindir masyarakat modern sebagai kepercayaan yang kurang maju- kemudian bermetamorfosis menjadi “mitos yang lebih beradab”, yaitu kepercayaan terhadap monoteisme. Monoteisme sendiri bisa berkembang menjadi mitos yang berbahaya. Sudah diperlihatkan sejumlah fakta dalam sejarah, bahwa dalil-dalil monoteistik kerap digunakan oleh suatu kelompok untuk merepresi kelompok lain di luar dirinya. Hal tersebut diperkuatnya lewat keberadaan timbangan dacin sebagai simbol “keadilan yang bisa dimanipulasi” demi legalitas suatu dogma. 

Aris Darisman dengan karya berjudul Recollecting Memories menampilkan instalasi berupa sejumlah kepala tengkorak yang bersusun-susun. Aris, yang membuat karya dengan teknik cetak tekan, hendak menyampaikan, bahwa kematian yang bersifat massal, seringkali punya kaitan erat dengan mitos. Misalnya, dalih pembunuhan massal, acapkali terkait dengan sesuatu yang dipercaya sebagai kebenaran -padahal hanya produksi mitos belaka- seperti: Demokrasi, Perdamaian Abadi, Keamanan Negeri, hingga Kemuliaan Surgawi. 

Terakhir, Dodi Hilman mencoba membalikkan segala pandangan kita terhadap produksi mitos yang seringkali dituduh muncul selalu “dari atas” lewat karya berjudul Parasite #1 (yang menggunakan teknik cetak tekan) dan Parasite #2 (yang menggunakan teknik coiling). Melalui objek kaktus, ia hendak menunjukkan suatu mitos yang diproduksi oleh orang-orang “dari bawah” –yang artinya: orang-orang yang sering dipinggirkan, didiskriminasi, dan tidak jarang, direpresi dan distigmatisasi sebagai “parasit”-. 

Kaktus, meski tampak seperti sebuah tanaman yang tidak istimewa, namun ternyata punya banyak cerita. Pertama, mitos tentang kisah cinta Quehualliu dan Pasancana yang tumbuh di masyarakat suku Aztek, sebagai simbol cinta yang tak dapat dipisahkan, hingga oleh Dewa Dewi mewujud menjadi kaktus yang abadi tak lekang waktu; Kedua, penggunaan kaktus jenis San Pedro yang dalam tradisi tertentu di Amerika Latin dapat menciptakan efek psikedelik luar biasa sehingga konon dapat memanggil kembali berbagai kenangan. Kaktus adalah mitos tentang cinta dan masa lalu yang hilang, bagi mereka –yang dimarjinalkan dengan sebutan penduduk dari dunia ketiga- yang bermigrasi ke tanah Eropa dengan sukacita, sambil merasa cemas apakah masa depan mereka: sukses atau tinggal nama. 

Akhirul kata, selamat menikmati pameran Mythologies ini. Selamat menjelajahi alam mitis, ke tempat-tempat dimana kadang manusia menemukan kedamaiannya. 

Syarif Maulana 
Kurator



Comments

Popular posts from this blog

Kelas Logika: Kerancuan Berpikir (Informal)

 Dalam keseharian kita, sering didapati sejumlah pernyataan yang seolah-olah benar, padahal rancu dan sesat. Kerancuan dan kesesatan tersebut disebabkan oleh macam-macam faktor, misalnya: penarikan kesimpulan yang terburu-buru, penggunaan kata yang bermakna ganda, penekanan kalimat yang tidak pada tempatnya, pengaruh orang banyak yang menyepakati sebuah pernyataan sebagai benar, dan lain sebagainya.    Dalam ranah ilmu logika, kerancuan dan kesesatan diistilahkan dengan fallacy (jamak: fallacies ). Fallacy ini amat banyak ragamnya, dan di tulisan ini akan disebutkan fallacy yang sifatnya informal. Formal fallacies adalah kerancuan yang dihasilkan dari kesalahan dalam aturan silogisme, penalaran, dan pengambilan keputusan. Sedangkan informal fallacies (atau disebut juga material fallacies ) adalah kerancuan yang dihasilkan dari kekeliruan memahami konsep-konsep yang lebih mendasar seperti terma, definisi, dan pembentukan premis itu sendiri.  1. Kerancuan dalam Berbahasa  1

Metafisika

Entah benar atau tidak, tapi boleh kita percaya agar pembahasan ini menjadi menyenangkan: Istilah metafisika terjadi oleh sebab sesuatu yang tidak sengaja. Ketika Aristoteles sedang menyusun buku-bukunya di rak, asistennya meletakkan buku yang berisi tentang segala sesuatu yang di luar kenyataan seperti prinsip pertama dan pengertian tentang ada (being qua being) setelah buku bertitel 'Fisika'. Atas ketidaksengajaan itulah, buku tersebut dinamai 'Metafisika'. 'Metafisika' berarti sesudah 'Fisika', yang memang secara harfiah betul-betul buku yang ditempatkan setelah buku 'Fisika' di rak Aristoteles. Istilah tersebut jadi terus menerus dipakai untuk menyebut segala sesuatu tentang yang di luar atau di belakang dunia fisik. Agak sulit untuk menjelaskan secara presisi tentang apa itu metafisika (tentu saja metafisika dalam arti istilah yang berkembang melampaui rak buku Aristoteles), maka itu alangkah baiknya kita simak beberapa contoh upaya untuk me

Tentang Live Instagram Dua Belas Jam

  Hari Minggu, 24 Juli kemarin, saya live Instagram hampir dua belas jam. Untuk apa? Pertama, mengumpulkan donasi untuk Kelas Isolasi yang kelihatannya tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang biasa-biasa (karena hasilnya selalu kurang memadai). Kedua, iseng saja: ingin tahu, selama ini saya belajar dan mengajar filsafat itu sudah “sampai mana” jika diukur dengan menggunakan jam. Putusan untuk mengudara dua belas jam tersebut tidak melalui persiapan matang, melainkan muncul begitu saja dari dua hari sebelumnya. Oh iya, materi yang saya bawakan adalah berkenaan dengan sejarah filsafat Barat. Keputusan tersebut membuat saya agak menyesal karena mesti menghabiskan hari Jumat dan Sabtu untuk baca-baca secara intens. Seperti yang sudah saya duga, belajar filsafat memang aneh: semakin dibaca, semakin menganga lubang-lubangnya. Awalnya, saya berniat untuk khusus membaca bagian Abad Pertengahan saja karena merasa pengetahuan saya paling lemah di bagian itu. Setelah lumayan membaca tipis-tip