Skip to main content

Bertemu Euro Lagi

Ini adalah pertemuan saya dengan Piala Eropa kesekian setelah pertama kali menontonnya tahun 1996. Sejak Euro '96 di Inggris hingga Euro edisi kali ini di Jerman, saya tak pernah putus mendukung Itali. Seperti halnya keputusan siapapun dalam memilih tim sepakbola kesayangannya (di luar tim dari kota kelahiran atau tempat tinggal), alasannya seringkali tidak rasional, nyaris seperti jatuh cinta untuk pertama kali. Saya suka Itali karena suka saja. Padahal di Euro '96 itu, Itali gagal lolos dari fase grup setelah mendapat hasil imbang dengan Jerman. Saya menonton langsung di televisi momen Gianfranco Zola gagal mengeksekusi penalti. Padahal penalti tersebut, jika gol, bisa saja membuat Itali melenggang ke perempat final. Itali tersingkir, tetapi saya memilih untuk mendukung Itali. Padahal bisa saja saya mendukung Jerman, tim yang menjadi juara Euro '96 pada akhirnya. Tapi ternyata tidak, entah kenapa.  Banyak pemain yang saya tidak tahu di timnas Itali tahun ini. Selain meman

(Bioskop Alternatif) Sinerupa Pirous: Pelopor Bioskop Alternatif di Bandung (3 dari 5)


 
*) Diambil dari artikel yang dimuat di Harian Umum Pikiran Rakyat, Rubrik Teropong, 13 Februari 2017.

Sejumlah penggemar film tentu tahu nama Joko Anwar. Ia adalah sutradara yang dikenal dengan beberapa filmnya seperti Janji Joni (2005), Kala (2007), dan Pintu Terlarang (2009). Siapa yang sangka, bahwa di masa mudanya, sebelum ia mulai terjun ke dunia film, ia adalah cinephile yang rajin menghadiri bioskop alternatif. Bioskop alternatif yang dihadirinya adalah ruang yang mungkin menjadi pelopor bioskop alternatif di Bandung, yaitu Sinerupa Pirous. 

Pertemuan antara Seniman Rupa dengan Kolektor Film 
Keberadaan bioskop alternatif di Bandung tidak bisa lepas dari nama Ronny P. Tjandra. Ia adalah aktor sekaligus kolektor film yang bertanggungjawab pada berdirinya sejumlah komunitas penyelenggara bioskop alternatif di Kota Bandung. Ronny tertarik membuat komunitas penyelenggara bioskop alternatif setelah menyaksikan film berjudul Farewell My Concubine (1993) di Jepang pada awal tahun 1994. Film yang disutradarai oleh Chen Kaige dan memenangkan penghargaan Ballon D’Or di Cannes Film Festival tersebut membuka pandangan Ronny tentang dunia film yang selama ini tidak diketahuinya. “Bahwa film,” kata Ronny, “Tidak semata-mata mengandung aspek hiburan. Ada juga film yang punya aspek artistik yang kuat serta sisi filosofis yang mendalam.” Sejak menyaksikan film tersebut, Ronny “banting setir” dalam hal mengoleksi film. Ia ingin agar film-film yang menghiasi raknya, adalah film-film setipe dengan Farewell My Concubine tersebut: artistik dan filosofis –tapi intinya, tidak “mainstream”-. Di Bandung, ia berburu film ke banyak tempat dan akhirnya mempunyai sejumlah koleksi yang barangkali tidak umum dipunyai cinephile pada masa itu. Namun Ronny tidak puas jika hanya mengoleksinya secara pribadi. Ia juga berkeinginan agar ada orang-orang yang bisa punya akses terhadap film tesebut. Jadilah di Fakultas Arsitektur UNPAR, Ronny mendirikan satu komunitas penyelenggara bioskop alternatif bernama Sinemars; di Fakultas Filsafat UNPAR dengan nama Sinesofia, dan di rumah kediaman seniman rupa A.D. Pirous bernama Sinerupa Pirous. 

A.D. Pirous, seniman rupa yang lekat dengan seni kaligrafi kontemporer tersebut, pada saat pertemuannya dengan Ronny, baru saja selesai menjalani operasi. Atas saran dokter, A.D. Pirous tidak diperkenankan untuk terlalu banyak beraktivitas ke luar rumah. Meski demikian, energi kreatifnya tidak memadam oleh saran tersebut. Ia memutuskan untuk lebih banyak berkegiatan di rumah. Sangat beruntung, A.D. Pirous bertemu dengan Ronny yang juga sedang mencari tempat pemutaran baru untuk koleksi-koleksi filmnya –setelah lebh dulu aktif di Sinemars, Fakultas Arsitektur UNPAR-. Pada masa itu, penggunaan rumah pribadi untuk pemutaran film masih sangat langka. Bagaimana teknis pemutaran filmnya? Waktu itu, film belum mudah didapat seperti sekarang: tinggal mengunduh dari internet atau membeli bajakan di toko DVD. Jikapun ingin film bagus sekaligus langka, maka harus dalam format laser disc. Selain itu, proyektor dan screen masih belum merupakan barang yang terjangkau seperti sekarang ini, sehingga pemutaran dilakukan dengan pemutar laser disc dan tentu saja, televisi –hal yang hampir pasti tidak populer dilakukan sekarang ini-. 

“A.D. Pirous,” kata Ronny, mengenang, “sejak tahun 1994 memang membuka studio galeri pribadinya untuk publik dengan nama Serambi Pirous. Orang bisa datang untuk melihat karya-karyanya.” Pemilihan Serambi Pirous untuk menjadi tempat pemutaran film, menurut Ronny, didasari oleh sejumlah pertimbangan tertentu. “Pertama, karena itu di rumah pribadi sehingga publik lebih luas bisa hadir (tanpa ada afiliasi tertentu). Kedua, A.D. Pirous setuju jika pemutaran film dilakukan secara rutin (tidak insidental sesekali saja),” ujar Ronny. Ada sejumlah cerita menarik yang dikenang Ronny terkait Sinerupa Pirous ini. Misalnya, A.D. Pirous kerap memberi sentuhan seni rupa pada sampul laser disc yang sudah cacat, “Jadinya kita bisa lihat karya kecil A.D. Pirous di beberapa sampul laser disc.” Selain itu, ia mendengar pengakuan dari A.D. Pirous bahwa sejak menggelar kegiatan pemutaran film di rumahnya, ia menjadi rajin untuk pergi berburu film ke tempat-tempat yang jarang dikunjunginya di Bandung, seperti ke Bandung bagian Barat, Timur, atau Selatan –selama ini, diakuinya, bahwa wilayah aktivitasnya terutama dominan di wilayah Utara-. 

Pada saat pemutaran, yang hadir sangat beragam, mulai dari sutradara muda, orang-orang seni rupa, penikmat film, hingga orang awam yang tadinya tidak tahu menahu tentang film-film “aneh”. Setelah sama-sama menonton, di Sinerupa Pirous diadakan diskusi kecil. Ronny dan A.D. Pirous biasanya menjadi moderator dan memancing para audiens untuk menyampaikan pandangan-pandangannya tentang film. “Karena yang datang berasal dari berbagai disiplin dan latar belakang, suasana diskusi menjadi hidup dan menarik. Itulah mengapa sebaiknya dalam sebuah penyelenggaraan bioskop alternatif, berdiskusi dapat dikatakan sebagai sesuatu yang wajib dilakukan,” ujar Ronny. Salah satu orang yang merasakan manfaat dari pemutaran dan diskusi dari Sinerupa Pirous adalah Joko Anwar, yang kemudian ia berkembang menjadi salah satu sutradara terdepan di Tanah Air. 

Barangkali Sinerupa Pirous adalah pelopor konsep pemutaran film di Bandung yang ibarat pelari marathon: Diputar setiap minggu, ada atau tidak ada penonton, harus tetap jalan –semangat tersebut diadopsi beberapa komunitas penggiat bioskop alternatif di kemudian hari-. Konsepnya yang seperti pelari marathon memang tidak bisa tidak, membutuhkan stamina yang tinggi. Stamina tersebut semakin lama semakin berkurang hingga akhirnya Sinerupa Pirous tidak aktif lagi sekitar tahun 2002. Meski usianya relatif singkat (sekitar empat tahun), namun peran forum tersebut sangat penting bagi perkembangan bioskop alternatif di Bandung. Format pemutaran film dengan gaya marathon dan dilanjutkan dengan diskusi pasca pemutaran, menjadi format “standar” bagi sejumlah komunitas penggiat bioskop alternatif di Bandung. Ronny sendiri tidak berhenti hingga disitu, ia kemudian juga menggelar kegiatan yang sama di Fakultas Filsafat UNPAR dengan nama Sinesofia. Ia juga yang berkontribusi pada komunitas LayarKita dengan berbagi sejumlah film koleksinya untuk diputar.




Comments

Popular posts from this blog

Kelas Logika: Kerancuan Berpikir (Informal)

 Dalam keseharian kita, sering didapati sejumlah pernyataan yang seolah-olah benar, padahal rancu dan sesat. Kerancuan dan kesesatan tersebut disebabkan oleh macam-macam faktor, misalnya: penarikan kesimpulan yang terburu-buru, penggunaan kata yang bermakna ganda, penekanan kalimat yang tidak pada tempatnya, pengaruh orang banyak yang menyepakati sebuah pernyataan sebagai benar, dan lain sebagainya.    Dalam ranah ilmu logika, kerancuan dan kesesatan diistilahkan dengan fallacy (jamak: fallacies ). Fallacy ini amat banyak ragamnya, dan di tulisan ini akan disebutkan fallacy yang sifatnya informal. Formal fallacies adalah kerancuan yang dihasilkan dari kesalahan dalam aturan silogisme, penalaran, dan pengambilan keputusan. Sedangkan informal fallacies (atau disebut juga material fallacies ) adalah kerancuan yang dihasilkan dari kekeliruan memahami konsep-konsep yang lebih mendasar seperti terma, definisi, dan pembentukan premis itu sendiri.  1. Kerancuan dalam Berbahasa  1

Metafisika

Entah benar atau tidak, tapi boleh kita percaya agar pembahasan ini menjadi menyenangkan: Istilah metafisika terjadi oleh sebab sesuatu yang tidak sengaja. Ketika Aristoteles sedang menyusun buku-bukunya di rak, asistennya meletakkan buku yang berisi tentang segala sesuatu yang di luar kenyataan seperti prinsip pertama dan pengertian tentang ada (being qua being) setelah buku bertitel 'Fisika'. Atas ketidaksengajaan itulah, buku tersebut dinamai 'Metafisika'. 'Metafisika' berarti sesudah 'Fisika', yang memang secara harfiah betul-betul buku yang ditempatkan setelah buku 'Fisika' di rak Aristoteles. Istilah tersebut jadi terus menerus dipakai untuk menyebut segala sesuatu tentang yang di luar atau di belakang dunia fisik. Agak sulit untuk menjelaskan secara presisi tentang apa itu metafisika (tentu saja metafisika dalam arti istilah yang berkembang melampaui rak buku Aristoteles), maka itu alangkah baiknya kita simak beberapa contoh upaya untuk me

Tentang Live Instagram Dua Belas Jam

  Hari Minggu, 24 Juli kemarin, saya live Instagram hampir dua belas jam. Untuk apa? Pertama, mengumpulkan donasi untuk Kelas Isolasi yang kelihatannya tidak bisa lagi menggunakan cara-cara yang biasa-biasa (karena hasilnya selalu kurang memadai). Kedua, iseng saja: ingin tahu, selama ini saya belajar dan mengajar filsafat itu sudah “sampai mana” jika diukur dengan menggunakan jam. Putusan untuk mengudara dua belas jam tersebut tidak melalui persiapan matang, melainkan muncul begitu saja dari dua hari sebelumnya. Oh iya, materi yang saya bawakan adalah berkenaan dengan sejarah filsafat Barat. Keputusan tersebut membuat saya agak menyesal karena mesti menghabiskan hari Jumat dan Sabtu untuk baca-baca secara intens. Seperti yang sudah saya duga, belajar filsafat memang aneh: semakin dibaca, semakin menganga lubang-lubangnya. Awalnya, saya berniat untuk khusus membaca bagian Abad Pertengahan saja karena merasa pengetahuan saya paling lemah di bagian itu. Setelah lumayan membaca tipis-tip